Cerita Lapar

Bismillahirrahmaanirrahim

Nak cerita tentang LAPAR, banyak cerita tentang lapar pernah saya lalui dan dengari, semoga kita mandapat manfaat dari cerita-cerita ini.

” Saya takut lapar “

Saya pernah diceritakan oleh seorang kawan, ceritanya begini…

Satu hari mak sedara kawan saya ni pernah berbual dengan seorang pekerja dari Indonesia yang bekerja di KLCC, dalam bercerita tu, pekerja tu pun meluahkan apa yang terbuka dihatinya, ” Kak dalam hidup ini paling saya takut ialah lapar”  “kenapa? Tanya mak sedara kawan saya ni kehairanan, ” saya takut time lapar saya akan melakukan jenayah, saya takut diri ini akan merompak, mencuri dll “.

Bahayakan kalau orang dah lapar.

” Oit! Cepatlah”

Saya pernah makan tengahari di sebuah restoran bersama seorang kawan, sedang kami menjamah selera, datanglah seorang pak cik yang kelihatan agak kepenatan, dia mengambil tempat di sebelah meja kami. “Oit! Cepatlah ” teriak pak cik tadi yang tidak sampai setengah minit pun duduk di kerusinya, kami tersentak dengan teriakan nya, pak cik tadi kelihatan sudah tidak dapat tahan sabarnya, terus ke tingkat bawah menanyakan pesanan makanannya.

Kami hanya tersenyum melihat gelagat pak cik tadi, kataku pada kawan ku ” dah lapar sangat kot “.

Bergaduh

Ada juga cerita, pernah ada orang bergaduh sebab makanan, bila dah bergaduh mulalah tidak bertegur sapa, kerana makanan dan lapar yang dirasai, mereka kalah dengan nafsu dan bergaduh.

Ini antara cerita-cerita lapar yang pernah saya lalui dan dengari sepanjang berada di Morocco ini, dan banyak lagi pengalaman-pengalaman yang lain.

Bila saya lalui semua ini teringat pada satu ayat Allah SWT :

Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.

Al Baqarah- 155

Benarlah apa yang Allah SWT sebutkan dalam kalamNya, kita semua akan diuji, antara ujian yang Allah SWT berikan pada hambaNya ialah KELAPARAN, dalam artikel sebelum ini saya ada menyebut ujian yang Allah SWT kurniakan kepada kita sebenarnya adalah pengukur iman kita.

Ketika ujian itu tiba, adakah kita mampu bersabar ataupun tidak, jika tidak, kita boleh melihat dan menilai iman kita, bagi yang mampu bersabar, di akhir ayat tadi ada janji Allah SWT buat mereka.

Aku tak mampu berfikir dengan waras bila aku lapar ” dulu saya tergelak bila seorang kawan ucap ayat ini, lagipun lagaknya seolah berseloroh, jadi saya tak amik hirau sangat, bila difikir-fikir dengan pengalaman yang pernah dilalui memang ada benar dari kata-katanya.

Saya amat bimbang dengan suasana di Malaysia, sebelum ini kita dilimpahkan dengan kejadian-kejadian jenayah yang amat teruk, sehingga ada kes yang masih belum selesai, ditambah pula dengan kenaikan harga petrol dan diesel, apa yang anda bayangkan?

Saya bayangkan rompakan, kecurian, ragut, pecah rumah, samun, rasuah, melacur (liwat?), dan yang sama waktu dengannya, semua ini akan meningkat dan menjadi-jadi, kerena mereka LAPAR dan mencari jalan pintas untuk KENYANG.

Kerajaan amat kejam, mereka menjadi punca yang mendesak diri-diri ini melakukan jenayah, rakyat tidak cukup makan sehingga tertekan dan terdesak melakukan jenayah, sedangkan mereka bersenang-lenang dengan gaji dan elaun yang bertimbun tanpa menghiraukan keadaan rakyat.

Semoga Allah SWT menguatkan iman kita insyAllah, dan kita dijauhi dari perkara terkutuk, Wanauzubillah min zalik.

Wallahu Ta’ala A’lam

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s