Mari Belajar Kitab Muwattho’

 

Mari Belajar

Bismillahirrahmaanirrahim

Alhamdulillah bersyukur kita kepada Allah SWT, selawat dan salam buat junjungan besar nabi Muhammad SAW,para sahabat dan ahli keluarga baginda sekaliannya.

Ahlan wasahlan wamarhaban bikum ya Ramadhan, begitulah kami menzahirkan kedatangan Ramadhan kali ini, satu bulan yang lebih baik dari bulan-bulan yang lain, bulan yang ada padanya ganjaran-ganjaran yang besar buat umat Islam, hanya diri kitalah yang menentukan untuk merebutnya atau pun tidak.

Sempena kedatangan bulan Ramadhan ini apa kata kita belajar dengan Malik Bin Anas (wafat 179h) , pemilik kitab Muwattha’ dan juga dikatakan pengasas mazhab maliki. Oleh kerana kedudukan saya di bumi Morocco yang mengamalkan mazhab maliki, suka saya menonjolkan ilmu-ilmu dalam feqh maliki.

Imam Syafie pernah berkata, “Tiada sebuah kitab di muka bumi ini yang lebih banyak mengandungi kebenaran selain daripada kitab al-Muattok karangan Imam Malik.”

Terpulang la bagi kita untuk menerima atau menolak, kerana setiap kata-kata itu diterima dan ditolak melainkan kata-kata nabi, mungkin kita boleh mentarjih (menilai) martabat kekuatan setiap pendapat yang kita terima, kerana tujuan ibadah yang kita lakukan tidak lain hanyalah ingin bertepatan dengan sunnah. Intiha.

BAB: BEKAM ORANG YANG BERPUASA

Yahya meriwayatkan kepadaku dari Malik dari Nafi’i dari Abdullah bin Umar bahawasanya dia (Abdullah Bin Umar) melakukan bekam sedangkan dia dalam keadaan berpuasa, Nafi’i berkata : ” Kemudian dia meninggalkan hal itu, ketika dia berpuasa tidak melakukan bekam, sehinggalah berbuka “.

Yahya meriwayatkan kepadaku dari Malik dari Ibnu Syihab bahawasanya Sa’ad Bin Abu Waqqas dan Abdullah bin Umar, kedua-duanya itu berbekam sedangkan keduanya itu berpuasa.

Yahya meriwayatkan kepadaku dari Malik dari Hisyam bin ‘Urwah dari Ayahnya bahawasanya dia melakukan bekam sedang dia itu dalam keadaan berpuasa, dan dia tidak berbuka. Hisyam Bin ‘Urwah menambah : “ Dan saya tidak pernah melihat dia berbekam sama sekali, kecuali dia sedang berpuasa “.

Komen Imam Malik :

Malik berkata : ” Bekam tidak dilarang dilakukan oleh orang berpuasa, kecuali jika takut menjadi lemah, jika bukan sebab itu, maka tidak dilarang. Dan jika ada seseorang berbekam di bulan Ramadhan, kemudian selamat dari berbuka (tidak ada apa-apa mudharat kepada dirinya), maka saya melihat hal itu tidak apa-apa. Dan tidak perlulah dia mengqadha’ kembali puasanya pada hari dia berbekam itu, kerana bekam yang dilarang bagi orang yang berpuasa, jika berkam yang dilakukan mendatangkan mudharat kepada puasanya, maka barang siapa berbekam dan menjaga diri dari berbuka (membatalkan puasa), hingga tiba waktu petang, maka menurutku tidak ada masalah dalam hal itu, dan dia tidak wajib mengqadha’ hari tersebut “.

Wallahu Ta’ala A’lam

Sumber : Terjemahan kitab Muwattho’ oleh Al Fadhil Ustaz Ali Hanafi, pelajar Indonesia yang sedang menyiapkan tesis PhD nya di Universiti Abdel Malek Assaadi Tetouan, semoga Allah permudahkan segala urusan ustaz insyallah.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s