Hukum Pencipta Vs Hukum Manusia

3043917389_ea0f38edfb

 

 

Arab Jahiliyyah

 

Pada zaman jahiliah dahulu mereka sentiasa berperang, banyak pertumpahan darah berlaku, system diyah yang digunakan pada masa itu amat zalim dan tidak adil.

 

Sebagai contoh jika berlaku pembunuhan dari kabilah A kepada kabilah B, maka kabilah B akan menuntut pembelaan daripada kabilah A dengan membunuh yang lain, bukannya si pembunuh tadi.

 

Sistem mereka juga berdasarkan kekuatan sesebuah kabilah itu, jika yang mati seorang mereka menuntut sepuluh orang dari kabilah yang membunuh itu, jika yang mati seorang wanita dituntut seorang lelaki, jika tuntutan mereka itu diterima selesailah hal itu, jika tidak..??? Perang!!!!!!!!!!!

 

Begitulah diyah @ tuntutan mereka pada masa itu yang zalim dan tidak adil, malah jika berlaku peperangan banyaklah lagi angka kematian yang akan meningkat.

 

Datang nya Islam membawa rahmat buat semua manusia, membawa keadilan dan keamanan, dalam kes bunuh, Islam telah menggariskan hukum Qisas, si pembunuh akan dikenakan hukum balas balik, bukannya lagi waris atau di kalangan kabilahnya yang menjadi mangsa, jika keluarga si mati ingin memberi kemaafan hendaklah si pembunuh itu membayar ganti rugi dengan setimpal nya.

 

Lihatlah kecantikan sistem dan hukum Islam, memberi hak yang sama rata dan keamanan buat semua, malah dibuka ruang kemaafan buat si pembunuh agar dia sedar , insaf dan berfikir akan rahmat Allah yang memberinya kemaafan, itulah sebesar-besar nikmat buatnya.

 

Hukum Manusia

 

Hukum manusia banyak kecacatan dan ketidakadilan, pun begitu banyak di kalangan kita menolak dan menentangnya (boleh jatuh murtad lawan hukum Allah), menjadikan hukum manusia mengatasi hukum penciptanya sendiri, adakah kerana tidak sedar dia itu dicipta atau telah merasai dirinya yang berkuasa?

 

Banyak kes-kes jenayah cukup dengan hanya membayar denda, sepatutnya balasan lebih dari itu dan setimpal dengan jenayah yang dibuat, tetapi hukum manusia menafikannya…cuba kita ditempat mangsa, kita akan berasa tidak puas hati jika hukuman yang dikenakan keatas pemangsa tidak setimpal, setuju?

 

Oleh itu wahai manusia yang dicipta, kembalilah kamu kepada pencipta…apalah yang ada pada diri kita ini sedangkan semuanya datang dari Allah, jadilah kita hamba yang bersyukur dengan nikmatNya dengan mematuhi dan meninggalkan laranganNya.

 

Wallahu Ta’ala A’lam

 

Sumber : Tafsir Al Maraghi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s