Pembentukan Negara Islam

1_277821847l

Bismillahirrahmaanirrahim

Tarikh Islam telah mencatat beberapa abad dunia ini dikuasai pemerintah Islam, bermula zaman Rasulullah SAW sehingga Khalifah Othmaniah di Turki.

Dari zaman-zaman ini perkembangan politik terus berkembang dan berbeza mengikut peredaran zaman.

Dr Yusuf Qardhawi menyebut dalam buku beliau Ad Din Wal Siyasah bagaimana pada masa dahulu urusan pentadbiran bukanlah dikuasai sepenuhnya oleh penguasa.

“ Sepanjang sejarah Islam negara dan ketua negara tidak memiliki peranan dan kekuasaan dalam urusan umatnya, sebesar kekuasaan dan peranan negara pada masa ini. Bahkan negara biasanya hanya terbatas mengendalikan bidang tertentu yang berada di ibu kota dan kota-kota besar sahaja. Sedangkan rakyat berperanan dalam bidang tertentu yang bukan menjadi kekuasaan negara, dengan tetap merujuk kepada ajaran Islam dan biasanya juga ulama ikut berperanan dan memiliki sumbangan yang sangat besar”. (Agama dan Politik, Dr Yusuf Qardhawi, m/s: 62)

Seperti urusan pendidikan, islamisasi masyarakat, persoalan hukum, fatwa, semuanya berada dibahu ulama, dengan itu masyarakat tetap teguh berpegang dengan agama walaupun menyalahi pemerintah dan pegawai-pegawai yang menyimpang.

Setelah zaman berlalu senario politik mula berubah, negara mula memegang dan penentu dasar setiap persoalan, samada pendidikan, tentera, media, informasi, budaya, ekonomi, sehinggalah keputusan hukuman dll, kekuatan yang dulu menjadi milik rakyat kini menjadi milik negara.

Usaha menegakkan kebenaran selalunya dirobohkan oleh pemerintah, atas desakan keadaan ini ulama dan para reformis akhirnya terpaksa terjun terus ke medan politik praktikal melalui idea ‘Pembentukan Negara Islam’.

Jika pemerintah sanggup untuk mendirikan kembali negara yang berdasarkan pemerintahan Islam mereka dipersilakan untuk memerintah, tetapi jika tidak mampu, para ulama dan reformis ini perlu bersedia menggantikan mereka.

Jelas tujuan asal ‘Pembentukan Negara Islam’ bukan menggantikan kerusi, pangkat atau tampuk pemerintahan tetapi menegakkan kembali Islam, akan tetapi kebanyakan pemerintah yang ditentang ini jelas tidak mampu mengembalikan pemerintahan Islam.

Gerakan Islam perlu bersiap menggantikan tempat mereka, dengan niat asal iaitu mendirikan Islam bukan menggantikan kerusi (pangkat/jawatan).

Wallahu Ta’ala A’lam

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s