Teori Roh

Bismillahirrahmaanirrahim

Ramai orang solat, lima kali sehari bagi orang muslim, orang Kristian hari Ahad, orang Yahudi hari sabtu, agama-agama lain saya tak pasti.

Saya muslim, maka saya lebih tahu tentang agama Islam, tidak adil saya bercakap apa yang saya tidak tahu, tak tahu, katakan tidak tahu.

Islam sebutkan mereka yang solat mencegah perbuatan keji dan mungkar, namun ramai yang solat tapi tak lekang dengan najis rasuah, akhlaknya buruk, ikhtilatnya tidak dijaga dan bermacam lagi.

Kita bingung, dimana silapnya? Lihat pada diri sendiri pun, kadang tidak terlepas juga dari perbuatan mungkar itu, biasanya mungkar mulut, ia tak dapat dibendung saat menonton berita pada waktu perdana. Semuanya tersembur.

Kita mencari dimana punca masalah ini, saya temukan dalam apa yang saya namakan ‘Teori Roh’. Kita solat, namun tidak mengerti apa itu solat, maka kita tidak bawa roh solat itu dalam urusan harian kita.

Jika roh solat yang difahami sebagai tunduk dan patuh dari seorang hamba kepada Tuannya, dimana pada saat takbir hingga salam, tidak sedikit pun kita melakukan perbuatan yang membatalkan solat, maka dengan membawa roh dan pengertian itu dalam kehidupan, sudah tentu si manusia terhindar dari mungkar.

Si manusia yang menyedari kedudukannya sebagai seorang hamba, sudah tentulah tidak akan berani walau sedetik dari saat aqil balighnya sehingga maut menjemput tiba tegar melakukan kesalahan kemungkaran.

Begitu juga saya melihat mereka yang berani mengaku sebagai seorang salafi, namun akhlak dan perilakunya tidak sedikit pun melambangkan seorang salafi, jika yang difahami salafi dari sudut ibadah, pakaian dan keterampilan sahaja, sudah tentulah ianya jauh tersasar dari roh sebenar salafi.

Roh salafi juga punya sifat progresif, moden (jangan difahami moden itu sebagai westernization), membuka ruang ijtihad, tidak taqlid, mampu mengenal ahwal mutaghayyirat (yang bisa berubah) dan ahwal qat’iyyah (yang tetap tidak berubah) dan bukan mengharamkan semua yang tidak dibuat tanpa mengenal pasti tahap larangan tersebut.

Begitu juga gerakan Islam, mereka punya perlembagaan, disiplin dan dasar yang harus ditaati, namun tetap ada ahli-ahli yang menyimpang dari ketetapan dan adab yang ditetapkan jemaah, sehingga merosakkan jemaah (bukan maksud absolutism sehingga tidak boleh mengkritik tetapi kritikan membina patut dialu-alukan), saya melihat disini sebagai masalah tidak memahami roh gerakan mereka sendiri.

Banyak masalah muncul apabila ramai di antara kita tidak menghadam betul-betul roh di setiap tapak yang kita berdiri. Kerana itulah Teori Roh ini menyeru kepada semua agar menghayati ‘roh’ masing-masing, kerana saya pasti punya titik pertemuan yang baik di antara aliran dan individu yang ada di dunia ini jika roh-roh itu dihayati.

Wallahu Ta’ala A’lam

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s