Ada apa dengan demo?

Bismillahirrahmaanirrahim

Lama tidak bersua setelah dan masih sibuk dengan kerja kursus di kuliah dan period raya, mangsanya diri sendiri kerana kelebihan menulis akan makin malap.

Kali ni saya tertarik dengan aksi demo-demo yang berligar di seluruh dunia, golongan ini sudah tidak tahan lagi dengan ekonomi dunia yang terus tidak adil pengagihan kekayaan nya.

Golongan pemodal terus menguasai 2/3 kekayaan dunia sedangkan mereka adalah golongan minoriti di mana-mana negara sekalipun, majoriti penduduk dunia terus tertindas kerana sistem yang ada sekarang hanya mengemukkan golongan minoriti tadi.

Saya pernah dengar sindiran sinis keatas golongan yang keluar berdemo sebagai rendah mentaliti mereka,mungkin dia ada hujah tersendiri untuk kata begit, bagi saya demo adalah platform golongan massa meluahkan perasaan mereka untuk didengari.

Kebanyakan kaum pemodal memagang tampuk pimpinan negara, kalau tidak pun mereka memegang kepala-kepala pimpinan negara sebagai boneka. Dari situ saya tidak nampak ruang yang adil bagi massa mengambil jalan selain demo.

Saya kadang tertanya kenapa massa yang ramai selalu ditindas oleh komuniti kecil yang kaya? Ramai lawan sikit logikalnya ramai yang menang, namun hakikat adalah sebalik. Beberapa aspek seperti konkongan minda,ruang keterbukaan sempit, tiada kebebasan saluran maklumat dsb, mengakibatkan ramai yang tidak berani malah tidak tahu untuk apa mereka perlu bangkit.

Banyak peranan yang perlu dimainkan oleh agamawan, ahli akademik, para siswa dan golongan terpelajar bagi menyedarkan hakikat keadaan disekeliling massa mengenai penindasan yang sedang berjalan ini.

Akhirnya saya ingin kita sama-sama memikirkan mengenai satu sistem pekerjaan yang jelas berleluasa di mana-mana sektor pekerjaan di negara kita iaitu sistem kontrak, teramat sikit majikan yang ingin mengambil pekerja sebagai tetap, sistem ini diamalkan demi mengerah keringat pekerja sehabisnya dan habuan yang besar mereka perolehi tanpa menghiraukan kesusahan pekerja mereka.

Sistem kontrak ini telah mengakibatkan ramai pekerja terpaksa menerima  :

– tak ada gaji minima
– tak ada overtime
– tak ada cuti tahunan
– tak ada perubatan
– tak ada kwsp
– tak ada pencen

(Sumber : http://tukartiub.blogspot.com )

Mereka yang bekerja secara kontrak terdedah kepada bila-bila masa untuk dibuang tanpa sebarang pampasan dan syarikat tidak akan dikenakan apa-apa tindakan.

Seorang demonstran di Amerika yang dibuang kerja mengangkat sepanduk yang ditulisnya sendiri, maksudnya lebih kurang ” Saya ada seorang isteri dan dua orang anak untuk ditanggung “. Cukup menyentuh perasaan, suatu hari mungkin kita akan mengalaminya pula, jadi jangan biarkan ia terjadi, kita perlu bangkit menukar sistem ini.

Wallahu Ta’ala A’lam

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s