Tajdid Pemikiran : Gerakan Islam

Bismillahirrahmaanirrahim

Sejak umat Islam mengalami kemunduran, pelbagai aliran, gerakan dan individu yang merespon keadaan ini. Mereka semua ingin kembali sepertimana abad pertengahan Islam yang selalu meniti dibibir tentang keagungan dan penguasaan Islam di seluruh dunia.

Antara yang merespon adalah dari golongan modernis Islam. Mereka sedar, dunia sekarang tantangan utama adalah barat. Baik ilmu, budaya dan teknologi mereka. Oleh kerana tentangan ini sudah terbina sejak sekian ratusan tahun maka tidak mudah menghadapi dan mengatasi mereka.

Ingin melihat umat ini mengatasi mana-mana bangsa lain dan menguasai dunia sehingga memberi keamanan dan rahmat keseluruhan perlu mengetahui punca kelemahan yang dialami umat ini. Ibarat doktor yang ingin mengubat penyakit harus tahu simpton-simpton yang mengakibatkan penyakit tersebut.

Pemikir-pemikir umat seperti Al-Afghani, Abduh, Rashid Reda, Maududi, Al-Banna, Abdul Rahman al-Kawakibi, Iqbal, Fazlur Rahman, Naquib al-Attas, Ismail Faruqi, sehinggalah masakini seperti Tariq Ramadan, Qardhawi dan Rachid Ghannouchi memahami punca kepada kemunduran umat pada pemikiran yang perlu dibetulkan.

Antara kelemahan pemikiran umat ini, khususnya barisan penggerak umat dari gerakan-gerakan Islam ialah gagal memahami keadaan semasa dan bergantung semata-mata dengan ijtihad ulama abad pertengahan, dengan alasan siapa kita berbanding ulama tersebut. Sepertimana pada satu ketika umat Islam maju dalam bidang muzik, setelah muzik yang asalnya harus membawa kepada kelalaian maka para ulama pada masa itu menghukumkan haram beberapa alatan muzik yang dikira boleh membawa kepada kemungkaran.

Hukum pengharaman itu sesuai dengan keadaan pada masa itu yang dilihat oleh para ulama lebih membawa kepada mafsadah. Namun ijtihad pengharaman itu jika di kondisi zaman sekarang perlu dinilai semula. Adakah hukum itu sesuai pada masakini. Namun kesilapan dari kalangan fundamentalis dan tradisionalis agama yang mana pemikiran mereka hanya bergantung dengan ijtihad-ijtihad abad pertengahan, terus mengambil dan menerima secara bulat dan berhukum haram kepada muzik-muzik pada zaman sekarang.

Perkara ini menimbulkan ketidak senangan dari kalangan pencinta seni khusus dibidang muzik. Malah pengharaman ini menimbulkan pandangan skeptikal golongan fundamentalis agama terhadap pengamal seni selain nasyid. Pandangan balas dari golongan seni ialah, Islam itu jumud, ketinggalan zaman, tidak mengikut arus zaman dan tidak berani berfikir sendiri. Perkara ini bersalahan dengan, Islam sesuai mengikut zaman dan dimana pun ia berada.

Seharusnya bagi gerakan Islam yang dinamakan oleh Dr Karim Siddiqui sebagai ‘Mini Islamic State’ perlu digerakkan oleh mereka yang mengambil manfaat kejayaan silam demi mengukuhkan kedudukan Islam pada masakini. Bukan mengambil iktibar dari kegemilangan lampau tetapi umat terus merudum. Seperti harapkan tikus baiki labu. Kelemahan disini adalah kecelaruan dan kelemahan pemikiran pimpinan umat ini memahami Islam itu sendiri. Memahami dan mengambil dari sudut model abad pertengahan adalah satu tindakan yang gagal. Umat ini sepatutnya perlu memahami dari nilai-nilai yang boleh dikembangkan sesuai dengan keadaan pada zaman mereka.

Juga kelemahan pemikiran umat, malah ditahap yang sangat kritikal ialah tidak mampu membezakan antara perkara prinsip dan ijtihad dalam Islam. Perkara ijtihad dipertahankan seolah itu perkara prinsip, tiada kompromi dan ruang perbincangan. Melabel adalah perkara mudah menghapuskan hujah orang lain seperti menuduh pro-barat, pro-syiah dan Wahabi. Malah ada yang menggunakan kedudukan sebagai ustaz ataupun ulama menyokong hujah mereka yang jelas salah.

Satu lagi imej Islam tercalar dengan sifat dan sikap seperti ini. Mereka yang memerhati perkara ini akan terhakis kepercayaan mereka kepada institusi agama, ulama dan ustaz. Atas kelemahan penguasaan ilmu, tanpa disedari kita menjadi racun buat Islam. Perkara ini juga membawa ghuluw dalam beragama, asas nya kerana ada yang sanggup meletakkan beberapa soal politik yang jelas-jelas dalam cakupan ijtihadiyyat diletakkan dalam hal qathiyyat bithubut dan dilalah. Dr Yusuf al-Qardhawi dalam kitab kaifa nata’amul ma’a sunnah nabawiyyah melabelkan mereka sebagai orang yang mengharamkan perkara yang halal.

Asasnya adalah ilmu yang jelas. Dari ilmu akan lahir pemikiran yang jelas. Natijahnya perbincangan berasaskan ilmu akan lahir kebenaran. Kesesatan akan berlaku apabila kurang ilmu, kurang faham dan kurang jelas dan bercakap dengan sentimen. Semoga Allah melindungi kita dari kekurangan ini.

Wallahu ta’ala a’lam

Advertisements

One thought on “Tajdid Pemikiran : Gerakan Islam

  1. Ad Daulatul Islamiyah Melayu
    Khilafah Islam Akhir Zaman

    Kami mengundang Kaum Mukminin-Mukminat
    Dari seluruh Dunia untuk bergabung bersama kami
    Menjadi Tentara Islam The Man from The East of Imam Mahdi
    as A New World Religion Bangsa Islam Akhir Zaman.

    Kami mengundang Anda Menjadi Bagian Bangsa Islam berdasar Aqidah Islam
    Bukan Menjadi bagian dari Bangsa-bangsa berdasarkan Daerah

    Kunjungi Undangan kami Kehadiran anda kami tunggu di
    di http://dimelayu.co.de

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s