Pluralisme Etnik

majmuk

Bismillahirrahmaanirrahim

Pendahuluan

Sejak berlaku peristiwa hitam 13 Mei, hubungan antara kaum di Malaysia khususnya di antara Melayu dan Cina mula merenggang. Walaupun sudah berpuluh tahun berlalu, sikap dan pandangan skeptikal di antara Melayu dan Cina masih lagi terpancar. Dari keadaan ini, penulis akan cuba melihat sejauhmana pihak kerajaan berusaha merapatkan kembali jurang di antara kaum di Malaysia? Apakah usaha-usaha yang dilakukan? Dan adakah ianya mendatangkan hasil yang positif?

Dasar Ekonomi Baru

Dasar Ekonomi Baru adalah antara usaha yang diperkenalkan oleh pihak kerajaan bagi merapatkan jurang antara kaum, antara faktor yang disebut berlaku rusuhan kaum pada 13 Mei itu berpunca dari jurang ekonomi yang besar antara Melayu dan Cina.

DEB diperkenalkan  sejak 1970, namun hasil yang ingin dicapai setelah 43 tahun berlangsung masih tidak memuaskan malah tujuan 30 peratus dicapai oleh bangsa Melayu masih jauh. Ini membuktikan usaha mendekatkan atau merapatkan jurang antara kaum melalui DEB ini gagal. Walaupun dasarnya kelihatan baik tetapi setelah ia ‘dilacurkan’ oleh pimpinan Negara maka akhirnya matlamat yang diidamkan lebur.

Pendidikan

Pelan pendidikan Negara dirangka dengan baik namun, pelbagai usaha yang dijalankan tidak menampakkan kesan yang besar. Sebagai contoh, PPSMI, tujuan dan matlamatnya kelihatan baik tetapi dari aspek aplikasi tidak jelas. Penulis maksudkan tidak jelas disini apabila perbezaan diantara pelajar Bandar dan luar Bandar sangat ketara keputusannya malah pihak kerajaan terpaksa menurunkan gred supaya ia dilihat meningkat. Yang lebih menyedihkan, kerajaan telah membelanjakan RM8 billion untuk projek ini.

Pendidikan di Malaysia seolah-olah bahan eksperimen yang dicuba sesuka hati tanpa menilai dengan mendalam. Soal mendidik masyarakat melalui pendidikan agar jurang perbezaan antara kaum dapat diatasi masih tidak menampakkan hasil sebagai contoh subjek TITAS di peringkat Universiti dilihat oleh pelajar non-muslim sebagai beban sehingga dikalangan mereka meminta agar subjek tersebut menjadi subjek elektif bukan subjek wajib. Keadaan ini menggambarkan pihak kerajaan tidak betul-betul bersungguh mendidik masyarakat melalui pendidikan.

Kesimpulan

Berdasarkan dua aspek ini (Ekonomi dan pendidikan), penulis merasakan, pihak kerajaan sebenarnya tidak serius menangani jurang perbezaan antara kaum. Ditambah lagi dengan adanya kepentingan politik seperti politik perkauman yang menjadi modal kebanyakan politikus kerajaan maka penulis boleh katakan tidak ada usaha yang sebenar pihak kerajaan membentuk sebuah masyarakat yang berfahaman pluralisme etnik yang boleh mengeratkan hubungan antara kaum. Jika penerapan pluralism etnik berjaya dibentuk, sudah pasti Negara ini akan melahirkan rakyat yang keluar dari kelompok kesukuan kepada sebuah bangsa Malaysia yang tersendiri.

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s